Panglima TNI : Kopassus Itu Ibarat Angin

Sabtu,16 April 2016 | 17:03:15 WIB
Panglima TNI : Kopassus Itu Ibarat Angin
Ket Foto : Panglima TNI, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo memotong tumpeng saat Peringatan HUT ke-64 Kopassus di Markas Komando Kopassus, Cijantung, Jakarta Timur, Sabtu (16/4/2016).

JAKARTA (jurnalmetronews.com) - Tugas Kopassus adalah berlatih dan berlatih untuk siap melaksanakan tugas-tugas khusus yang tidak boleh gagal.  Kopassus itu ibaratnya angin, bisa dirasakan sejuknya, bisa dirasakan panasnya tetapi tidak tahu bentuknya seperti apa.
 
Hal tersebut dikemukakan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo kepada awak media pada acara Peringatan HUT ke-64 Kopassus di Markas Komando Kopassus, Cijantung, Jakarta Timur, Sabtu (16/4/2016).
 
Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengibaratkan Prajurit Kopassus seperti angin, tidak ada tempat bisa bersembunyi dari Kopassus selama masih ada angin. Jadi, Prajurit Kopassus bisa masuk dan keluar tanpa terlihat, makanya mereka hanya berlatih, berlatih dan berlatih.
 
“Kopassus tidak perlu dipuji, mati tanpa Pusara dan prestasi tanpa pujian, karena mereka memang dibentuk prajurit-prajurit yang siap melaksanakan tugas,” pungkas Panglima TNI.
 
Dalam kesempatan tersebut, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo didampingi Kasad Jenderal TNI Mulyono dan Danjen Kopassus Mayjen TNI Herindra melakukan pemotongan tumpeng yang diberikan kepada Prajurit Kopassus terbaik, yaitu : Serka Zulkarnain dan Sertu Dessy.
 
Serka Zulkarnain adalah salah satu Prajurit Kopassus yang berhasil merangkul tokoh separatis Gerakan Bersenjata Papua. Dia melaksanakan tugas tanpa senjata dengan berpakaian preman dan berada digaris belakang, sehingga dia mampu melumpuhkan kemauan bertempur musuh dan berhasil menurunkan 10 orang OPM di PNG kembali ke pangkuan Ibu Pertiwi.  Sedangkan Sertu Dessy banyak menjuarai kejuaraan terjun payung hingga tingkat dunia.(Puspen TNI/vir)

Akses JurnalMetroNews.Com Via Mobile m.JurnalMetroNews.co
Copyright © 2015 JurnalMetroNews.Com - Development By 8MEDIA TECHNOLOGY