Harga Batubara Terjegal Pasokan Melimpah

Selasa,03 Februari 2015 | 10:16:50 WIB
Harga Batubara Terjegal Pasokan Melimpah
Ket Foto : Foto: ist

JAKARTA (jurnalmetronews.com)- Laju harga batubara tersandung penguatan dollar Amerika Serikat. Sialnya lagi, stok batubara di pasar global masih melimpah.

Mengutip Bloomberg, Senin (2/1/2015) pukul 16.00 WIB, kontrak batubara bulan Februari 2015 di ICE Futures Europe turun 3,44 persen menjadi US$ 60,93 per metrik ton (MT). Padahal, Jumat lalu, komoditas ini bertengger di US$ 63,1 per MT. Analis PT Pefindo Guntur Tri Hariyanto menjelaskan, harga batubara sempat naik akhir pekan lalu.

Pemicunya, pemangkasan produksi batubara di 13 wilayah pertambangan milik Glencore Plc di Australia. Glencore juga akan memotong jumlah produksi sebanyak 50 persen di tambang Afrika Selatan. Produsen batubara berbasis di Swiss, Baar juga mengurangi produksi sebanyak 4 juta ton. "Sehingga ini memberi sedikit kelegaan bagi pasar. Tapi kenaikan tidak bertahan lama," ujar Guntur.

Tekanan di pasar batubara belum pudar karena proyeksi stok di pasar masih berlimpah setelah permintaan kian lesu. Lihat saja, permintaan dari Tiongkok yang turun 3,5% pada tahun lalu. Penurunan itu lantaran Pemerintah China mulai beralih menggunakan energi ramah lingkungan.

Laporan Deutsche Bank pada bulan Desember 2014 memuat prediksi, permintaan batubara China tahun ini turun 9% menjadi 195 juta ton. Permintaan dari Eropa juga diprediksi menyusut 1% menjadi 211 juta ton. Suplai masih tinggi Guntur memprediksi, pekan ini harga batubara masih tertekan. Isu membanjirnya suplai masih menjadi sentimen negatif bagi harga batubara. Penguatan dolar AS memicu eksportir batubara menggenjot produksi dan volume ekspor.

Strategi ini untuk mengimbangi kerugian akibat penurunan harga. Deutsche Bank AG memperkirakan, tahun ini, kelebihan pasokan batubara mencapai 30 juta ton. Lebih tinggi dibanding kelebihan stok tahun lalu sebesar 9 juta ton.

Direktur PT Equilibrium Komoditi Berjangka Ibrahim sepakat, tekanan pada harga batubara belum sirna. Pasar masih dihantui sederet sentimen negatif. Salah satunya, pemangkasan proyeksi pertumbuhan ekonomi global oleh Bank Dunia dan Dana Moneter International (IMF). Ini sinyal permintaan batubara global akan lesu.

Selain itu, pengucuran stimulus di Eropa kian melemahkan euro, sehingga dollar AS perkasa. Tak ayal, penguatan dollar memicu harga komoditas keok. Ibrahim menduga, harga batubara bisa sedikit membaik pada semester II-2015.

Saat itu, Bank Sentral AS sudah mengumumkan rencana kenaikan suku bunga, sehingga mata uang mulai stabil. Prediksi Ibrahim, pekan ini, batubara cenderung tertekan di kisaran US$ 58,00-US$ 60 per MT. Guntur menebak, pergerakan harga antara US$ 58 -US$ 61 per mMT. Adapun, enam analis yang disurvei Bloomberg memperkirakan, harga rata-rata batubara tahun ini di sekitar US$ 54,54 per ton, turun 5,2% dari rata-rata harga tahun lalu.


redaktur:des
Sumber :Bloomberg

Akses JurnalMetroNews.Com Via Mobile m.JurnalMetroNews.co
Copyright © 2015 JurnalMetroNews.Com - Development By 8MEDIA TECHNOLOGY