Sutiyoso Berharap Dualisme PKPI Berakhir

Jumat,11 Mei 2018 | 21:09:43 WIB
Sutiyoso Berharap Dualisme PKPI Berakhir
Ket Foto : Mantan Ketua PKPI, Sutiyoso/Foto:manadotribun

JAKARTA, jurnalmetronews.com- Mantan Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI), Sutiyoso mengatakan dirinya tak ikut campur terkait dualisme yang terjadi di PKPI.

Ia menyatakan sudah keluar dari PKPI dan tidak berpolitik lagi. Seperti diketahui, internal PKPI terbelah antara kubu A. M. Hendropriyono dan Haris Sudarno. Hendropriyono sendiri telah menyatakan mundur sebagai Ketua Umum PKPI.

Ketua Umum PKPI, AM Hendropriyono usai mengikuti penetapan PKPI sebagai partai peserta Pemilu 2019 dengan nomor urut 20 di kantor KPU, Menteng, Jakarta, Jumat (13/4/2018). 

Meski begitu, PKPI kubu Hendropriyono akan menggelar Kongres Luar Biasa (KLB) untuk mencari pengganti mantan kepala Badan Intelijen Negara (BIN) tersebut. Terkait permasalahan ini, Sutiyoso hanya mengimbau agar dualisme di tubuh PKPI harus diakhiri.

Mantan Gubernur DKI Jakarta ini mengatakan seharusnya kubu Hendropriyono dan Haris Sudarno bersatu untuk menghadapi Pemilu 2019. "Saya sulit menempatkan diri, karena Pak Hendro dan Pak Haris adalah senior saya," kata Sutiyoso yang juga pernah menjabat kepala BIN dari 8 Juli 2015 hingga 6 September 2016, di Gedung DPRD DKI Jakarta, Jumat (11/5/2018).

Sutiyoso mengatakan, sebagai mantan ketum, dirinya menghendaki PKPI jangan sampai tambah kerdil. Lebih lanjut, dirinya berharap agar PKPI jadi lebih besar. "Semoga PKPI tambah besar siapapun ketua umumnya," ujar Sutiyoso yang menjabat ketua umum PKPI sejak 13 April 2010 hingga 15 Juni 2015. 

 

Sumber: suara.com

Akses JurnalMetroNews.Com Via Mobile m.JurnalMetroNews.co
Copyright © 2015 JurnalMetroNews.Com - Development By 8MEDIA TECHNOLOGY